PEMBELAJARAN RECIPROCAL

Standar

Definisi Reciprocal Learning
Menurut Palincsar, yang memperkenalkan teknik ini, definisi formal Reciprocal Learning adalah sebagai berikut: Reciprocal mengajar mengacu pada kegiatan pembelajaran yang terjadi dalam bentuk dialog antara guru dan siswa mengenai segmen teks yang terstruktur dengan menggunakan empat strategi: meringkas, menghasilkan pertanyaan, menjelaskan, dan memprediksi. Guru dan siswa bergiliran mengasumsikannya. Peran guru dalam memimpin dalam dialog ini.

 

Reciprocal Learning adalah metode pembelajaran kooperatif , di mana terdapat dialog, mengungkapkan pemikiran peserta didik (proses tentang pengalaman belajar bersama). Guru mengajar resiprokal mengasuh melalui keyakinan mereka bahwa pembangunan kolaboratif makna antara mereka dan mahasiswa mengarah ke kualitas yang lebih tinggi dari pembelajaran (Allen, 2003). Mereka bergiliran mengartikulasikan, berpikir keras, berbicara melalui pikiran mereka dengan setiap strategi pembelajaran digunakan. Komunitas belajar dapat memperkuat pemahaman dan untuk melihat, mendengar, dan membenarkan kesalahpahaman yang lain yang mungkin belum jelas. Guru memantau dan mengevaluasi untuk menentukan di mana peran guru diperlukan dalam membantu siswa untuk berhasil dalam menggunakan strategi
Tujuan Reciprocal Learning adalah untuk memfasilitasi upaya kelompok antara guru dan siswa serta antara siswa dalam tugas memaknai suatu permasalahan.

2.2 Dasar Strategi Reciprocal Learning
Ada empat strategi dasar dalam pengajaran timbal balik, yang jika diterapkan ketika membaca, dapat meningkatkan pemahaman dan memungkinkan maksimum memegang informasi dengan mahasiswa dari teks yang diberikan. Strategi-strateginya adalah sebagai berikut:
a. Memprediksi
Ini adalah tahap dimana siswa didorong oleh guru untuk memprediksi atau hipotesa tentang apa yang siswa berpikir penulis akan membahas solusi dalam permasalahan. Sementara itu dalam memprediksi siswa harus sering memanfaatkan pengetahuan latar belakang yang berkaitan dengan subjek yang difokuskan dan akhirnya memperkaya pengalaman belajar dengan mengaitkan pengetahuan baru mereka akan datang di dalam mempredeksi solusi. dengan pengetahuan yang sudah dimiliki. Juga, membantu meningkatkan pemahaman siswa pada pembelajaran. Mereka mempelajari tujuan dari bab, subbab, dan pertanyaan yang timbul dalam permasalahan dan dengan demikian dapat dijadikan suatu bahan yang berguna dalam mengantisipasi informasi lebih lanjut.
• Ketika membaca judul dan tujuan dari suatu materi, akan timbul suatu pemikiran tentang permasalahan dalam materi pembelajaran.
• Setelah berfikir tentang apa yang telah dibaca dan di bahas sejauh ini, maka akan timbul permikiran sebuah bertanyaan apa yang akan terjadi selanjutnya.
• Pertanyaan logis dan valid timbul setelah materi pembelajaran dibahas dan diutarakan.

b. Menghasilkan Pertanyaan
Sebagai siswa kita selalu diajarkan untuk mempertanyakan segala sesuatu, karena mengajukan pertanyaan-pertanyaan akan membawa ke informasi lebih lanjut dan lebih jauh. Teknik mempertanyakan dapat memperkuat strategi meringkas dengan mengambil pemahaman pembaca ke tingkat berikutnya pemahaman bacaan. Mempertanyakan mengharuskan siswa untuk memproses dan mengidentifikasi informasi yang hadir untuk mereka dan menganalisis lebih lanjut pentingnya menghasilkan pertanyaan yang valid, yang mereka bisa menjawab sendiri. Strategi ini memiliki keunggulan utama dari fleksibilitas karena siswa dapat diajarkan untuk menghasilkan pertanyaan di berbagai tingkatan.
• Pertanyaan yang timbul setelah mempelajari materi.
• Konsep yang belum dimengeri sepenuhnya dalam materi.
• Timbul rarakeingin tahuan tentang semua hal yang berkaitan dengan materi belajar

c. Klarifikasi (menjelaskan)
Klarifikasi keraguan atau pertanyaan tentang materi didapat ketika membaca sangat penting. Hal ini untuk memahami tingkat pemahaman pada pembelajaran. Hal ini terutama penting saat bekerja dengan siswa yang memiliki riwayat kesulitan pemahaman, karena pada siswa kali mungkin percaya bahwa tujuan membaca adalah mengucapkan kata-kata dengan benar daripada memahami makna yang mendasari dari isi materi. Para siswa kemudian akan memikirkan alasan mengapa ada kesulitan atau kegagalan dalam pemahaman Ketika Anda meminta siswa untuk menjelaskan suatu konsep tertentu dalam teks, perhatian mereka dibawa ke fakta materi yang tidak dipahami. Alasannya mungkin termasuk kosa kata baru, kata referensi tidak jelas, dan bahkan konsep-konsep asing atau agak sulit.
Teknik mengklarifikasi atau menjelaskan membuat siswa sadarkan halangan seperti itu untuk pemahaman dan mendorong mereka untuk mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengembalikan makna. Misalnya membaca ulang materi atau mencari kata-kata sulit atau meminta bantuan cenderung untuk mengembalikan makna dari teks yang sebelumnya un-dipahami.

• Salah satu kata dari materi yang oleh siswa tidak terbiasa dengan itu …
• kata lain atau konsep tambahan yang perlu untuk penjelasan lebih lanjut dan pemahaman yang lebih baik

d. Manfaat dari Pengajaran Timbal Balik Bagi Siswa
Siswa yang terlibat dalam proses pengajaran timbal balik cenderung belajar seni memeriksa pemahaman mereka sendiri dari material, yang mereka temui. Siswa melakukan ini dengan membuat pertanyaan, menjelaskan konsep dan meringkas informasi penting dari materi. Tidak hanya sistem pengajaran timbal balik manfaat lambat belajar, tetapi juga biasanya mencapai atau di atas rata-rata siswa. Strategi pengajaran timbal balik tidak hanya membantu memahami bacaan tetapi juga memberikan kesempatan bagi siswa untuk memonitor belajar mereka sendiri dan proses berpikir. Struktur dialog dan interaksi para anggota kelompok dalam sistem pengajaran timbal balik mengharuskan semua siswa untuk berpartisipasi dan membina hubungan yang sehat dan dengan demikian membantu menciptakan suasana belajar yang ideal.
Tujuan akhir dari pengajaran timbal balik adalah untuk membantu siswa secara aktif memberi arti bagi kata-kata tertulis, dengan atau tanpa guru . Teknik ini juga memfasilitasi komunikasi peer-to-peer sebagai mahasiswa dengan lebih banyak pengalaman dan keyakinan membantu siswa lain dalam kelompok mereka untuk memecahkan kode dan memahami materi. Siswa yang mengajukan pertanyaan lebih merangsang pemikiran dan pemahaman lebih dalam daripada rekan-rekan mereka.

 
e. Pengajaran Reciprocal bisa Membantu Guru
Guru yang berencana untuk mengadopsi teknik mengajar timbal balik ke dalam kurikulum mereka harus membuat persiapan mereka untuk hal yang sama baik di muka. Sebuah proses lengkap dengan menjelaskan grafik interogasi, meringkas, mengklarifikasi dan memprediksi strategi sangat dianjurkan untuk para guru terbiasa dengan seluk-beluk pengajaran timbal balik. Setelah guru yang berpengalaman dengan teknik pembelajaran learning dan perencanaan yang memadai harus dilakukan tentang materi yang akan disediakan untuk tujuan instruktif selama fase baru lahir atau belajar sejak tingkat kemampuan siswa harus dipertimbangkan sebelum memilih materi yang menantang. Setelah proses mulai mengajar timbal-balik, sebuah jurnal harian tentang kemajuan siswa harus dipertahankan untuk melacak kinerja siswa Selain ini, guru dapat memeriksa pemahaman siswa dengan meminta siswa untuk menjawab pertanyaan dan menulis ringkasan materi.

 
Mendengarkan siswa selama dialog juga menjadi sarana yang berharga bagi guru untuk menentukan apakah siswa belajar strategi dan manfaat dari mereka Sistem pengajaran timbal balik tidak hanya memfasilitasi prosedur mengajar rutin tetapi juga membantu guru memahami tingkat menggenggam, dan kemampuan pemahaman keseluruhan setiap siswa. Namun tingkat monitoring dapat dibuat kurang sering sebagai siswa menjadi lebih mahir dalam memantau kinerja mereka sendiri dan kemajuan. Guru harus memahami tahap-tahap awal pengajaran timbal balik membutuhkan pemantauan terus menerus dan evaluasi kinerja untuk mengetahui jenis pendukung yang siswa butuhkan.

 

f. Kendala
Untuk lima, tahun terakhir Palincsar dan Brown (1985) telah melakukan serangkaian penelitian untuk menentukan efektivitas pengajaran timbal balik bekerja. Awal Penelitian dilakukan orang dewasa oleh tutor yang bekerjasma dengan siswa sekolah menengah. Para siswa diketahui sebagai decoder cukup memadai namun sangat comprehenders miskin. Instruksi berlangsung selama 20 hari berturut-turut di sekolah. Efektivitas dievaluasi dengan memiliki siswa membaca ayat-ayat tentang 450-500 kata-kata panjang dan menjawab pertanyaan pemahaman 10 dari ingat instruksi. Para siswa menyelesaikan lima dari ayat-ayat pengajaran timbal balik sebelum instruksi dimulai. Kinerja pada bagian ini penilaian menunjukkan bahwa semua eksperimental mencapai kriteria kinerja, kecuali satu dari siswa yang diidentifikasi sebagai akurasi 70 persen untuk empat dari lima hari berturut-turut.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s